Thursday, September 10, 2009

TERAMPUNKAH DOSAKU..


“Akak..saya nak tanya akak boleh?? ”
“Ye dik..tanyalah..”
“Akak..Allah akan ampunkan kite ke akak kalau kita buat dosa??”
“ye sayang..Allah akan ampunkan kita..”
“Tak kisah dosa apa pun ke kak??”
“ye dik..tak kisah dosa apapun melainkan dosa jika kita syirik padanya..”

firman Allah di dalam Surah An-Nisa’ ayat 48 yang bermaksud:

Sesungguhnya Allah itu tidak mengampuni dosa jika Dia dipersekutukan tetapi diampunNya selain dari itu bagi siapa yang disukaiNya. Siapa yang mempersekutukan Allah, sesungguhnya dia telah membuat dosa yang besar..

“akak..saya banyak dosa..Allah akan ampunkan saya ke kak..”
“Dik..Allah Taala tu Maha Pengampun..Dia Maha Penyayang..Dia pasti ampunkan kita..kita ni manusia yang lemah dik..tak terlepas dari melakukan dosa dan kesilapan..krn kita ada syaitan yang menghasut..juga nafsu yang menguasai diri jika kita tak berjaya mengwalnya..apa yang penting..bila kita buat dosa…kita bertaubat dengan sebenar2 taubat..dan kemudian..anggaplah diri kita suci..”
“Tapi kak..saya takut Allah tak ampunkan saya…”
“Dik..adik ingat tak kisah seorang pemuda yang membunuh seramai 99orang..yang akhirnya mencukupkan sebanyak 100orang ...waktu tu dia dah putus asa dengan rahmat Allah..dia takut Allah tak ampunkan dosanya kerana dia sudah melakukan dosa besar dengan membunuh nyawa yang terpelihara..tapi,kemudiannya dengan panduan seorang ulama, dia memohon taubat pada Allah..dan Allah mengampunkan dosanya..”

“ye..saya ingat kak.. tapi kak.. kadang2..saya tak tahu kenapa saya macam teringat dosa yang pernah saya buat…”

“dik..bersyukurlah kerana hati adik masih hidup..hanya orang yang hidup hatinya..akan rasa menyesal dan bersalah dengan dosa yang pernah dilakukannya..adalah perkara biase untuk kita teringat dosa dan kesilapan yang kita lakukan..tapi,seperti yang akak cakap tadi..jika kita berdosa kepada Allah..maka pohonlah ampun padanya..bertaubat dan kemudian anggaplah diri kita sudah suci..usah diingat2 yang lalu..kerana mungkin ingatan itu adalah dari syaitan laknatullah yang ingin menghasut dan memperdaya diri kita supaya kita berbuat keburukan, dosa dan maksiat kembali krn merasakan diri kita tidak diampunkan Allah..sedangkan sebenarnya..Allah Taala itu Maha Pengampun..

kita selalu berprasangka pada Allah dik..sedangkan sebenarnya pintu taubat sentiasa terbuka untuk kita..jika ingatan itu datang..maka zikirlah..ingatlah Allah..krn sesungguhnya yang mengembalikan ingatan itu adalah Dia..dan yang bisa melupakan juga adalah Dia..

“terima kasih kak..”
“sama-sama kasih..dah..adik jangan fikirkan sangat..banyakkan buat solat taubat ye..”
“baik kak..”

………………………………………………………………………………………………………………………

Dialog diatas hanyalah rentetan dialog kecil dengan seorang adik..bukanlah niat membuka cerita tapi sekadar set induksi untuk kita sama-sama memahami akan apa yang ana ingin sampaikan sebentar lagi..krn mungkin kita juga pernah merasa yang sama..

Saudara-saudaraku yang dirahmati Allah..

Manusia adalah satu makhluk yang seringkali lalai dan leka..dalam keadaan lalai dan leka itulah kita mudah terjerumus ke dalam lembah dosa dan kemaksiatan..hingga kadang2 tanpa kita sedar kita melakukan sesuatu yang dimurkai Allah..atau mungkin keadaan sekeliling mendesak kita melakukan sesuatu yang di luar jangkaan..maka jadilah kita hamba Allah yang hina..yang mencela dirinya sendiri..

mungkin ada dikalangan kita yang tidak sedar apa yang dilakukan itu adalah dosa..maka disini ana berikan satu analogi yang cukup mudah sbgi perbandingan tentang apa itu dosa iaitu bilamana hati kita merasa takut dan malu orang mengetahui apa yang kita lakukan..maka itulah dosa..namun, sebagai hamba Allah..malu itu haruslah lebih kepada DIA daripada manusia krn DIA Maha Mengetahui apa yang kita lakukan sama ada yang terang mahupun tersembunyi dan DIAlah juga yang Maha Mengetahui apa yang ada dlm hati kita..

Namun saudara-saudaraku, Allah Taala itu Maha Pengampun..diampunkan dosa hambanya yang bertaubat kepadanya dan DIA menyukai akan hamba-hamba yang bertaubat pada-Nya cuma kita yang kadangkala prasangka dan putus dengan rahmat Allah..

Fimran Allah di dalam surah An-Nashr:110:3 ada menyebut:

Maka tasbihlah memuji Tuhan engkau dan memohon ampun kepada-Nya, sesungguhnya Dia sangat suka menerima taubat (memberikan rahmat).

Bilamana kita perbuat dosa dan kemaksiatan, pasti akan timbul rasa menyesal atau berdosa dan bersalah dengan apa yang dilakukan..tapi,apakah daya..
”nasi sudah menjadi bubur..”..
”terlajak perahu boleh diundur..terlajak kata buruk padahnya..”
“sesal dulu pendapatan..sesal kemudian tiada gunanya..”

begitulah juga dalam kita menyedari kesilapan yang kita lakukan..orang yang masih hidup hatinya akan mudah merasa kesal terhadap dosa yang dilakukan melainkan orang-orang yang sudah tertutup pintu hatinya atau hatinya gelap kerana dipenuhi bintik-bintik hitam dimana orang-orang ini tidak merasa berdosa dengan dosa dan maksiat yang dilakukan sebaliknya berasa bangga dgn dosa yang dilakukannya..tika itu akalnya seakan sudah tidak bisa berfungsi kerana kini diterajui oleh nafsu..dosa dan pahala..halal dan haram..sudah tidak dapat dibezakan lagi dan jadilah dia orang-orang yang rugi..

Tanpa adanya rasa kesal dan berdosa itulah wujudnya satu golongan manusia yang mengatakan..taubat itu hanyalah apabila sudah tua..ataupun orang yang sengaja menangguh-nangguhkan taubat kerana fikirnya umurnya masih panjang..
”alah…tua nanti..aku bertaubatlah..”..
”iskh..aku tahulah..nanti aku bertaubatlah..”
...........................................................................................................

Saudara-saudaraku..

Sedarkah kita bahawa ajal tidak menunggu kita..ajal tidak mengira tua atau muda..tidak kira malam atau siang..pagi atau petang..tapi,bilamana sudah sampai ajal kita..maka pergilah kita mungkin dalam keadaan diri yang tidak sempat bertaubat.. maka amalkanlah untuk sentiasa memohon taubat setiap kali solat sebagai kerendahan diri kita sebagai hamba yang tidak pernah terlepas dari melakukan dosa dan maksiat sekalipun hanya dosa kecil..Bertaubatlah selagimana pintu taubat masih terbuka..janganlah kita menangguh2kan taubat atau menunggu untuk bertaubat tika roh sudah berada di halkum krn andai kita tidak sempat untuk bertaubat tika itu..maka jadilah kita hamba yang rugi..

Apa yang paling penting, jangan terlalu mudah berputus asa dengan rahmat Allah kerana sesungguhnya Allah Taala itu Maha Pemurah dan Maha Penyayang dan DIA Maha Mengetahui apa yang ada dalam hati kita..ikhlaslah dalam melakukan sesuatu krn Allah..dan sentiasa berprasangka baik kepada Allah..
Firman ALLAH di dalam Surah Az-Zumar :39:53-54

Katakanlah:”Hai hamba-hambaKu yang melampaui batas mencelakakan dirinya sendiri!!Janganlah kamu putus harapan dari rahmat Allah!!Sesungguhnya Dia Maha Pengampun dan Penyayang.
Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu dan tunduklah menyerahkan diri kepada-Nya sebelum siksaan datang kepada kamu, ketika itu kamu tidak akan mendapat pertolongan.


Jika kita berdosa kepada Allah, kita seharusnya memohon ampun pada-Nya manakalah sekiranya kita berdosa dengan manusia maka hendaklah kita memohon maaf kepada manusia itu tidak kira sama ada kepada ibu bapa kita sendiri, adik-beradik mahupun sahabat, teman dan taulan..ikhlaslah dlm melafaz maaf dan semoga dia sudi memafkan kita..sesungguhnya Allah SWT sangat suka dengan orang yang meminta maaf dan sedia memafkan orang lain..dan baginda Rasulallah SAW juga adalah seorang yang pemaaf..maka contohilah peribadi baginda ini..
......................................................................................

Saudara-saudara seislamku sekalian,

Sebagai akhirnya, bersama-samalah kita memohon ampun kepada Allah SWT ats segala dosa dan maksiat yang pernah kita lakukan..sesungguhnya Allah Taala sangat cemburu iaitu cemburu apabila hambanya melakukan kemaksiatan padaNya..ambillah peluang di 10malam terakhir ini untuk kita mendekatkan diri kepada Allah dan bersamalah kita berusaha mencari malam lailatul qadar..Andai diizinkan Allah kita bertemu dengan malam itu..maka pohonlah ampun pada Allah dengan sebenar2 taubat semoga Allah mengampunkan dosa-dosa kita yang telah lalu..perbanyakkanlah beristighfar dan berzikir kpd Allah dan semoga Allah melindungi diri kita dari berbuat kemungkaran pada-Nya..

sabda Nabi s.a.w yang bermaksud:" Sesiapa menghidupkan malam Lailatul-Qadar kerana beriman serta mencari pahala yang dijanjikan akan mendapat pengampunan daripada dosa-dosa yang telah lalu "

Telah diriwayatkan dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha bahawa dia bertanya, “Ya Rasulullah, apa pendapatmu jika aku mendapat Lailatul Qadar (mengetahui terjadinya), apa yang mesti aku ucapkan?” Beliau menjawab,“Ucapkanlah, Ya Allah Engkau Maha Pengampun dan Mencintai orang yang meminta ampunan, maka ampunilah aku.” (Hadis Riwayat at-Tirmidzi (3760), Ibnu Majah (3850) dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha. Sanadnya sahih)

Sekian sahaja untuk kali ini..semoga kita mendapat sesuatu dari penulisan yang tidak seberapa ini..sebelum ana mengundur diri ampun dan maaf ana pohon untuk sekalian teman..maafkanlah diri ana yang hina ini.. dan tegurlah ana disaat ana lalai dan leka..semoga kalian sentiasa di dalam rahmat dan lindungan Allah..aaminnn…

6 comments:

Tg Abd Ghafar B Tg Ahmad said...

assalamualaikum,
sama-sama kita doakan diberi kekuatan untuk meneruskan ibadah dan bertaqqarub padaNya pada malam2 terakhir ramadhan ini. Semakin besar ganjaran yg Allah nak bagi, semakin besarlah pula ujian untuk mendapatkannya.

Semoga Allah mengampunkan dosa-dosa lampau kita dan memerdekakan kita daripada azab api neraka.Wallahualam

humaira' said...

wa'alaikumussalam..terima kasih untuk peringatan ini..insyaallah..mudah-mudahan..

FdausAmad said...

Gua nak ajak lu dtg lepak blog gua. Rilek rilek.

Selambe..

nur afina humaira said...

salam umi...taubat kena usaha yang kuat malah sanagt kuat....kn?

nur afina humaira said...

salam umi...taubat kena usaha yang kuat malah sanagt kuat....kn?

humaira' said...

ye nur..taubat sememangnya perlu dilakukan dengan sungguh2..iaitu dengan taubat nasuha..syarat taubat itu juga seharusnya kita benar2 jelas antaranya termasuklah
tidak mengulangi kembali dosa atau maksiat yang dilakukan dan berasa benci dengan perbuatan maksiat atau dosa yang dilakukan..

kita ni manusia y lemah..kadang2..tanpa kite sedar kita melakukan dosa2 kecil n besar..krn itu latihlah diri utk stase istighfar..moga dgn istighfar itu bisa terhapus dosa2 kecil kita n perbanykn solat taubat..moga solat taubat itu bisa menghapus dosa2 besar kita..insyaallah..