Friday, December 16, 2011

MALU


Petang itu ana pergi mencari barang-barang dapur dan keperluan harian..Melihat aku dan adik lelakiku menaiki van..tokku menyapa untuk ikut sekali..mungkin tok sengaja mahu mencari angin luar..ank jiranku turut menumpang..sampai di kedai..aku membeli barang2 yang siap ditulis oleh mak..hampir RM200 semuanya..tapi,aku tak pelik..barang2 sekrang sememangnya sudah semakin mahal..seterusnya..kami pergi pula ke TenTen..anak jiranku yang mengikut tadi mahu mencari baju..aku dan tok sekadar menunggu di dalam van..

“Sikit je motor..kereta yang banyak..”Tokku memulakan perbualan..

Aku memandang ke arah jalan..ya!memang kereta yang banyak..

“Kalau dulu..orang jalan kaki..lepas tu naik basikal..kemudian naik motor..sekarang sume dah pakai kereta pulak..”tokku menambah..

“Haah tok..”

“Dunia makin indah..manusia makin kurang iman..”spontan kata-kata ini keluar dari mulut tok..

Hmm..betul tu..

“kenapa kurang iman?sebab manusia sekarang sudah semakin hilang rasa malu..”tokku menyambung

Aku diam..memikirkan kata-kata tok..ya!memang benar apa yang tokku katakan..memang ramai manusia yang tak tahu erti malu skrg..

Benarlah seperti sabda Rasulahhah SAW:-

"Malu dan amanah adalah perkara yang mula-mula sekali hilang dari dunia ini,sebab itu mintalah dengan Allah untuk keduanya."(Bukhari)


........................................................

Berbicara soal malu..tahukah kita.. malu termasuk dalam cabang iman..rasa malu pada Allah, pada sesama manusia mahupun pada diri sendiri..

Hadis Abu Hurairah r.a:

Diriwayatkan daripada Nabi SAW baginda bersabda:Iman terdiri daripada lebih dari tujuh puluh bahagian dan malu adalah salah satu dari bahagian-bahagian iman.

Kerana ada rasa malu..seorang wanita itu menutup auratnya dengan sempurna kerana khuatir dilihat orang..kerana rasa malu dengan tudung labuh atau songkok yang dipakai..mereka yang berpakaian begini malu untuk buat sstu yang tidak baik..kerana rasa malu pada Allah..seseorang itu menjadi takut untuk membuat maksiat atau dosa sekalipun waktu itu tiada manusia melihatnya..tetapi krn rasa malu pada Allah..maka dia berusha melawan nafsu..

Hadis Imran Bin Husaini r.a

Nabi SAW telah bersabda :Malu itu tidak datang kecuali dengan membawa kebaikan.

Ya!Sifat malu bisa mendatangkan kebaikan..Namun, apa yang menakutkan sekarang..manusia sudah tidak ada rasa malu..sama ada lelaki..mahupun perempuan..sama sahaja..kerana tiada rasa malu dalam diri..ada yang tidak kisah memakai pakaian yang menjolok mata..kerana tiada rasa malu, ramai yang tidak kisah memaparkan gambar yang tidak menutup aurat pada umum..mahupun meletak gambar dengan reaksi wajah yang entah apa-apa dan mengaibkan di dalam facebook.. kerana tiada rasa malu..manusia tidak kisah berpeluk-pelukan..berpegangan tangan..melakukan adegan tidak sepatutnya di depan khalayak umum.. kerana tiada rasa malu manusia tidak kisah meletak gambar dengan bukan muhrim yang terang-terangan satu dosa.. ya!kita menyebarkan aib kita sendiri..kita yang membuka aib kita kepada umum..apakah kita termasuk dalam golongan yang tak tahu malu??

Dalam satu hadis yang diriwayatkanoleh Abdullah Ibn Umar, Rasulullah saw bersabda:

"Sifat malu dan iman itu seiringan. Jika salah satu ditinggalkan, maka kedua-duanya akan hilang."(Baihaqi)

Abdullah ibn Umar meriwayatkan bahawa Rasulullah berjalan melintasi seorang pemuda yang memarahi saudara lelakinya yang sangat pemalu. "engkau seorang yang sangat pemalu dan aku bimbang sifat malumu itu akan memusnahkan dirimu". Mendengar kata-kata lelaki itu, Rasulullah bersabda, "Tinggalkanlah ia, kerana sifat pemalu itu sebahagian daripada iman". (Bukhari)

Subhanallah, betapa pentingnya untuk sifat malu itu ada dalam diri kita.. namun..sayang bilamana sifat malu itu kian hilang dalam diri hamba..

hadis riwayat Aisyah ada menyebut ,

"Semoga Allah memberi rahmat kepada wanita muhajirin. Apabila ayat hijab turun 'dan ayat diperintahkan melabuhkan tudung hingga menutupi bahagian dada mereka dibacakan, mereka mencarik kain daripada pakaian yang mereka ada dan menutupi kepala mereka".(Abu Dawod)

Tidakkah al-kisah wanita muhajirin ini bisa kita jadikan contoh??setelah turun ayat hijab maka segera mereka melabuhkan tudung mereka..mencarik kain untuk menutup kepala? kerana apa??ya!sudah tentu kerana ia adalah perintah Allah dan kerana adanya rasa malu dalam diri mereka.

Tapi,fenomena ummah Islam yang kita lihat sekarang..betapa ramai yang tahu tentang aurat..tapi,masih megah membukanya..menayangnya kepada umum..tidak segan berpakian ketat..risau dengan liuk tubuh yang mungkin diperhati..tambah dahsyat bilamana suami sendiri tidak pernah tahu untuk menegur isteri yang tidak menutup aurat dengan betul?ditambahkan pula dengan ibu bapa yang juga tidak kisah dengan gaya pakian dan aurat anak-anak ...

Allahuakhbar.. siapa yang bertanggungjawab dalam hal ini? Aku sendiri hanya mampu menegur yang kadangkala teguran itu berlalu dibawa angin..

Saudara-saudaraku yang dirahmati Allah..

Hidup kita di dunia sementara Cuma..sampai masa yang ditakdirkan..kita akan pergi mengadap Ilahi..dan bila sampai waktu itu..kita takkan bisa lari...takkan bisa berganjak walau seminit..kematian itu tidak mengira tua atau muda..dalam keadaan sakit atau tidak sakit...sampai masa ia datang..maka pergilah kita menghadap-Nya..perbanykkanlah mengingati Allah..bila kita ingat Allah..kita akan rasa dekat dengan Allah..kita akan rasa takut dengan Allah..rasa takut itulah yang melindung kita dari berbuat maksiat dan dosa sesuka hati..dari melanggar perintah Allah..yang membuat kita rasa malu pada Allah..

Peringatan ini..aku dahulukan untuk diriku..untuk ahli keluargaku..dan seterusnya untuk saudara-saudara seislamku..jika benar kamu mengaku kamu ORANG ISLAM..semoga MALU itu ada dalam diri kamu..

Rasulullah saw bersabda:
"Setiap cara hidup ada karektornya. Dan malu itu adalah karektor Islam

WAALAHUALAM..SETIAP KATA-KATA ADALAH DENGAN IZIN ALLAH..

Monday, December 5, 2011

BERTUAHNYA WANITA MENGANDUNG

Assalamualaikum semua..bagaimana dengan iman kalian hari ini?semoga semakin bertambah iman dalam melayari hidup hari demi hari..

Tak sedap rasanya hati penulis bila lama tak menulis..membiarkan ‘BICARA HATI WANITA’ ini sepi tanpa suara dari pena..mungkin memang kerana penulis sendiri suka menulis dan teringin untuk menjadi seorang penulis..kalian doakan ya..

Hati teringat pada dua orang kakak yang sedang mengandung tujuh bulan sewaktu sama-sama mengikuti kursus intervensi tambah opsyen di UM..cekal betul mereka berdua..belajar dalam keadaan diri yang masing-masing sedang sarat..namun,diri masih bisa petah membentang di hadapan..kadang-kadang hati turut terasa sayu melihat mereka seakan letih bila berjalan jauh..dan melihat kerut di wajah..mungkin kerana menahan rasa sakit..

Suka betul penulis bila berpeluang memegang perut akak berdua ni..memberi salam kepada anak yang dalam kandungan dan merasa pergerakan..

“Assalamualaikm baby..jangan nakal-nakal ye..nanti, tolong umi waktu lahir..biar mudah bersalin..”

Emmm...Bertuah betul ibu-ibu yang mengandung ni kan..kenapa bertuah?Insyaallah..penulis berminat untuk berkongsi dengan kalian..kenapa bertuahnya ibu yang mengandung..

1.Apabila seorang wanita itu mulai sakit hendak bersalin, maka Allah S.W.T. mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah S.W.T.

Subhanaallah..besar sungguh pahalanya bukan?spt orang yang berjihad..sekalipun mungkin seorang wanita itu tak bisa menghunus pedang..atau keluar untuk menegakkan agama Allah..namun, dengan melahirkan zuriat suami..umat Muhammad..maka ia mendapat pahala seperti berjihad pada jalan Allah..

2. Apabila seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya. Allah S.W.T. mencatatkan baginya setiap hari dengan 1,000 kebaikan dan menghapuskan darinya 1,000 kejahatan. Bertuah betul ibu yang mengandung bukan?ada Malaikat yang memohon ampun untuk mereka..

3. Tahukah kita..rakaat solat dari wanita yang hamil adalah lebih baik daripada 80 rakaat solat wanita yang tidak hamil.

Ya Allah..bertuah betul wanita mengandung. Untuk wanita-wanita yang sedang hamil sekarang dan insyaallah untuk yang bakal hamil..jadikan ini sebagai kekuatan untuk kita melaksanakan perintah Allah dalam mengerjakan solat..jangan kerana keadaan atau rasa sakit maka kita terus meninggalkannya..fikirkan,bertuahnya anak dalam kandungan andai punya ibu yang sabar dalam melaksanakan perintah Allah dalam keadaan diri yang hamil dan sedang sarat..

4. Wanita yang hamil akan dapat pahala berpuasa pada siang hari.

5. Wanita yang hamil akan dapat pahala beribadat pada malam hari

6. Apabila seseorang perempuan melahirkan anak, keluarlah dia daripada dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkannya.

7.Wanita yang bersalin akan mendapat pahala 70 tahun solat dan puasa dan setiap kesakitan pada satu uratnya Allah mengurniakan satu pahala haji

8. Sekiranya wanita mati dalam masa 40 hari selepas bersalin, dia akan dikira sebagai mati syahid.

....................................................................................

Bertuah!memang bertuah ibu-ibu yang mengandung. Tidak hairanlah sewaktu mereka ingin melahirkan..sakit mereka sebegitu dan dikatakan orang, nyawa orang yang hendak bersalin seperti di hujung tanduk..kerana saat mereka melahirkan itu..gugur bersama dosa-dosa mereka..dan kerana Allah ingin memberi pahala berlipat ganda kepada mereka..

Teringat pada mak penulis yang kini berumur 49tahun..yang telah selamat melahirkan 10orang anak..6putera dan 4puteri..10 orang anak bermakna 10 ragam bersalin..Penulis masih ingat bila mak menceritakan pengalamannya yang pernah lekat uri sewaktu mengandung anak ke-8..hampir dibedah sewaktu nak melahirkan anak ke-9..menelan telur ayam kampung sewaktu mengandung anak ke-6 kerana anak keluar masuk..keluar masuk..tinggal di wad berhari-hari kerana anak tak nak keluar..macam-macam cerita..macam-macam pengalaman..tapi,mungkin itu kerana Allah nak beri pahala kepada mereka yang mengandung..

p/s: Kepada mereka-mereka yang mengandung terutamanya yang penulis kenal..sahabat-sahabat..dan rakan sekerja terutamanya..penulis doakan semoga kalian sentiasa di dalam rahmat dan lindungan Allah..sabar dan tabah melalui dugaan orang mengandung..dan jaga diri kalian baik-baik..^_^..

UNTUK SAMA-SAMA KITA BERFIKIR..

Bagaimana pula dengan orang yang mengandung kerana berzina yek?Yang seterusnya membuang dan mencampak anak tak kira di mana-mana?Apakah mereka mendapat pahala dan dosa-dosa mereka juga gugur seperti mereka yang mengandung secara halal??

Emm..mungkin..itulah sebabnya mereka tak kisah untuk membuang darah daging mereka sendiri..mungkin juga kerana itu..kebiasaanya golongan ini kita rasakan mudah bersalin..boleh memotong tali pusat sendiri?boleh mengeluarkan uri sendiri?mereka tak bisa merasakan nikmat sebenar melahirkan anak hingga mereka sanggup membuang anak yang tidak bersalah kerana cara mereka mendapatkan anak itu juga dengan cara yang berdosa..Nauzibillahiminzalik..

Bagaimana cara untuk menangani masalah sosial ini??

Tiada lain melainkan dengan melaksanakan hukum Allah..

Sekian dari penulis..

“Semoga akhirnya Islam benar-benar tertegak di negaraku..”

video